There was an error in this gadget

Sunday, September 6, 2009

Nuzul al-Quran - Muhasabah Ramadan

Rahmah. Keampunan dan jauh neraka


Alhamdulillah syukur kita masih dipinjamkan nyawa untuk kita, meneruskan ibadat kita di bulan yang mulia ini, sudah masuk separuh ramadhan kita berpuasa. bagaimana ramadhan kita kali ini. adakah sempurna puasa kita kali ini. adakah hanya sekadar dinamakan puasa. Teringat saya malam semalam, tazkirah yang disampaikan oleh seorang ustaz sebelum menunaika tarawih di surau as-sobah.

"Nabi mengingatkan puasa kita dengan tiga perkara. permulaan ramadhan adalah rahmat. dipertengahannya adalah maghfirah. dan akhirnya adalah telepas dari
neraka. walaupun ketiga-tiga dari segi istilah berbeza namun menuju kepada satu. iaitu surga. dengan rahmatnya kita akan kesurga. apabila kita diampunkan kita akan kesurga kerana kita tiada dosa. dan apabila kita dijauhkan neraka sudah tentu tempat kita di Surga"

berdasarkan penerangan diataskan dengan tercapainya terjuan diatas kita akan keSurga. Itulah yang kita idam-idamkan. Namun adakah kita memiliki kesungguhan untuk kita memperolehi ketiga perkara tersebut.


Nuzul al-Quran

Bertepatan dengan nuzul al-Quran marilah kita muhasabah diri, kita lihat kembali amalan kita sebelum ini, adakah kita telah menjadikan al-Quran benar-benar pendoman hidup kita? Paling tidak adakah kita selalu membacanya. Kita sering mendengar dan diingatkan selalu dengan hadis nabi. Mafhumnya;

“Tidak akan sesat sesiapa yang berpegang dengan kedua-dua, kitab Allah s.w.t (al-Quran) dan sunnat aku”


Adakah benar-benar selurh hidup kita berpandukan al-Quran dan hadith? Kita sering mendengar laungan ‘kembalilah kepada la-Quran dan hadith”. Namun sejauh mana penghayatan kita kepadanya. Cukup dalam soal ibadat khusus sahaja. Ataupun dalam segenap kehidupan kita, dalam ekonomi kita, politik kita, pendidikan dan social. Namun realitinya, umat Islam semakin jauh dengan panduan Islam. Islam yang diambil untuk kenpentingan diri sahaja. Muhasabah untuk diri ini dan sewaktu dengannya.


Perang Badar

Perang badar satu ujian yang diterima oleh para sahabt semasa bulan ramadhan. Perang yang membuktikan imam para sahabat yang kental dan tidak pernah tergugat dalam apa keadaan. Dengan pengorbanan yang besar inilah. Allah memberi kemenangan kepad umat Islam. Nilai pengorbanan yang bermatlamat untuk mencapai redha Allah kunci kejayaan mereka.

Namun dimanakah kita, pada bulan yang menawarkan pelbagai fadhilat yang besar. Dan dikesempatan pada bulan ini, sejauhmana kita mengambil peluang ini. Pada bulan ini, kita ditawarka pelbagai ganjaran yang banyak berbanding dengan bulan lain, sebagai contoh sedekah pada bulan ini merupakan sebaik-baik sedekah. Sebagaimana nabi s.a.w pernah bersabda:

'' Sedekah yang paling afdal( baik) adalah sedekah pada bulan Ramdhan ( H.R Bukhari dan Muslim)

Jom kita rebut peluang ini.

Marilah kita mengambil kesempatan merebut peluang ini. Korbanlah sedekah harta untuk bersedekah. Buatlah baik kepada yang memerlukan, korbanlah tenaga dan harta benda kejalan Allah. Ambillah semangat para sahabat di badar untuk kitas ama perjuang dijalan Allah.

Kalau kita tidak mula sekarang bila lagi. Kalau tidak kita siapa lagi. Adakah apabila nyawa sudah ditarik, jasad sudah kaku baru kita hendak bermula. Cakap memang senang, tapi inilah erti pengorbanan yang perlu kita ada. Tanggal 17 ramadhan merupakan muhasabah kita bersama.

0 comments:

Related Posts with Thumbnails

About This Blog

Blog ini menukilkan pendapat tuan blog.. disamping beberapa artikel dirasa menarik.. diharapkan blog ini mampu memberi kebaikan kepada pengunjung

About This Blog

BLOG PENKONGSIAN ILMU DISAMPING INGAT MENGINGATI

  © Free Blogger Templates Spain by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP