There was an error in this gadget

Thursday, November 25, 2010

Hitam Putih - Muhasabah Bersama



Jangan bangga sangat dengan PAKAIAN YANG CANTIK DAN MAHAL, Kerana pakaian terakhir kita nanti adalah KAIN KAPAN

Jangan bangga dan action sangat dengan KENDERAAN YANG MEWAH, kerana kenderaan terakhir kita adalah VAN JENAZAH dan PAPAN KERANDA

jangan terallu seronok dengan tempat TIDUR YANG EMPUK, kerana tempat tidur terakhir kita adalah di LIANG LAHAD

Jangan pula ego dan bongkak kerana mampu memiliki RUMAH MEWAH seperti istana, Kita kena ingat, rumah terakhit kita adalah KUBUR BERTIANG DUA,

Jangan terlalu megah dengan PANGKAT dan DARJAT, kerana bila sudah tiada nanti, kita dapat GELARAN AL-MARHUM.

Janganlah terlalu bangga dan berlagak dengan wajah yang KACAK atau CANTIK, kerana bilakita mati nanti, wajah itu berubah menjadi TENGKORAK

Dipetik dari Majalah solusi isu no 25

Read more...

Tuesday, October 19, 2010

Catatan Ustaz Ridhuan Mohd Nor : Pengalaman Menentang Hedonisme di Kampus

@ustaz ridhuan mohd nor

Sudah lama tidak menupdate blog ini. kemunculan ini pun bukan bermaksud untuk menulis sebarang catatan hanya sekadar kutipan dari blog sahabat Time to Chage, penkongsian Ustaz Ridhuan Mohd Nor, mengembalikan perjuangan menentang hedonisme di Kampus


ratusan konsert telah kita tentang,ratusan memo telah dihantar,ratusan sidang akhbar telah kita galang,ratusan ribu risalah telah kita edar,ratusan kali kita mengucur peluh dijalanan berlari diamuk keparat keamanan bertopi merah...MEREKA TETAP TIDAK PEDULI...MEREKA BUTA HATI...MEREKA MANGKUK...MEREKA bersurah "morality cannot be legislated"

apa lagi bahasa kita untuk mereka teman....hati kita tertusuk sembilu....berdada dgn Abdul Uzza versi moden,Umar bin Hisyam kontemporari...kadang kita lelah terhambat dgn tugasan kehidupan...ada mulut yang ingin kita suap....ayuh anak muda bersama DPPP untuk perubahan negara tercinta....selamatkan tanah leluhur ini dgn peringatan dari langit....

menentang hedonisme ada galur sejarahnya di watan kita...nanti kawan aku ceritakan padamu petualangan anak kampus menghambat maksiat dan mungkar....saat aku masih diselimuti "the young angry man"....M.Nasir dan ramai lagi mangsa anak kampus janggut sejemput....hari ini,kau lihatlah adik-adikku yang menjenamakan mereka sebagai GAMIS...aku kepingin melihat onar mereka...

"Allahu Akbar.....batalkan konsert....Allahu Akbar......hidup Islam....batalkan konsert.."

dengungan dan pekikan takbir dan slogan bersilih ganti...siswa dan siswi Islam semakin membesar jumlahnya di hadapan Foyer Perdana Siswa....malam itu yang saya lupa tarikhnya berlaku dalam tahun 1994....kami anak kampus UM yang bergabung dgn teman-teman dari UIA....masih meracik semangat....meruap dengan kebencian pada pihak berkuasa kampus yang membenarkan konsert M.Nasir....pihak keselamatan kampus menyuluh kamera untuk menggertak kami....pekikan takbir tidak pernah surut....kami tidak jera,jauh dari gentar.....kampus perlukan budaya ilmu,tempat mengasah intelektual....bukan sarang "sensate culture"....

"batal konsert....batal konsert..."

ratib kami beramai-ramai semakin menjadi-jadi pula....

TNC tercengat seperti Ketua Bahagian UMNO kalah pemilihan....masam mencuka...pegawai di kiri kanan menyedut rokok dalam-dalam....saya melantunkan doa wehdah,yang lain menyambut semangat,bulu roma menyerinding....teman dari UIA juga semakin galak....Azizi,Fuad,Allahyarham Engku Azri,Kamal Ali ,Ya dan ... (maaf saya terlupa nama lain)

kami memberikan masa kpd TNC untuk menghentikan konsert....

"apa perlunya konsert?"jerkah seorang pimpinan kampus pada TNC....
"kamu tak suka kamu balik...ada org yang suka"balas pengampu....
Booooooo..sorakan panjang anak-anak kampus....tanpa toleransi,malam itu kami nekad Perdana Siswa akan melakar sejarah....

akhirnya bantahan yang dramatik itu berakhir....M.Nasir dan artis lain dibawa keluar dari UM melalui pintu belakang....

"Allahu Akbar...bebas..bebas maksiat"laung kami beramai....riang seperti kerbau selepas mengawan....akhawwat menutup muka dgn purdah....konsert berjaya kami hentikan...

"student power!"jerit yang lain....ini sketsa anak kampus belasan tahun yang lepas....

potongan akhbar lama itu sangat nostalgik....terpandang saya gambar pimpinan kampus yang kini menjadi orang kuat UMNO Serdang,sebahagian besar aktivis dakwah kampus yang terakam gambar memilih menjadi "pemerhati" kepada arus gejolak dakwah...

Rosli "gemuk" yang kami tugaskan mengawal pondok Pak Guard kini seorang guru di Batu Pahat....dia bersiaga dengan mangga besi kelas A...

"Li, mu mangga pagar besar apabila nampak trak water cannon atau trak FRU"arah kami pd Rusli....dia mengganguk tolol....suruhlah apa sahaja,budak dari Setiu ini akan patuh....

Sketsa 1994 ini muncul diingatan saya apabila ruang maya ini disemangati oleh anak kampus tentang demo membantah konsert Adam Lambert.

"bukan baru dik...konsert Sudirman,Sheila Majid,juga bantahan terhadap artis luar negara...saya cabar kamu dik,buat bantahan,saya sudah merangkak umur...engkau lihat Ustaz Deris Ahmad, zamannya di kampus membantah Tina Turner"hasut saya pada teman kampus disamping geli hati melihat penampilan Ust Deris seperti 'kanak-kanak Ribena' (potongan rambut) semasa menghantar memo kepada Sabaruddin Chik....

aaaaaaah tidak cukup dengan nostalgia GAMIS...aaaaaaahhhh,jangan garang fi FB sahaja....

**********
Sketsa 2


1994,tapak padang UIA PJ

"jom kita kenduri malam ni" kata Zahir,anak muda asal kedah itu kepada kami....tatapan wajahnya kepada kami seolah panglima perang yang mengeluarkan arahan wajib....

"kat mana ek??" tanya yang lain dengan seribu keberahian....anak muda kail sejengkal ,tanah bukit akan kami galas....

"padang UIA....bantah konsert"tegas,kilatan matanya ada keterujaan seorang pimpinan "bawah tanah"....

"baik komrade!" bisik hati saya...

"kenduri lagi...tahun ini tahun membantah...tahun Ghazali Jaafar"

student power...penat Amir Ramadhan diserkap polis belum hilang lagi...

"buat persiapan...kita gi awal" kata Mat Yunus...

"nak buat sepanduk apa?" tanya Rusli dungu.

"tak payah,kawan-kawan UIA buat,Azizi uruskan" kata Zahir...

lambatnya mentari melabuhkan tirai,kami menunggu malam dengan membilang minit seperti menunggu untuk di akad nikah...

"pakai baju hijau (baju Tebal).."kata Hasan,merujuk baju yang dibeli pukal dari KB...

kami berkonvoi dari asrama APP....galak anak muda yang sarat dengan idealisme....langkah mayat kami untuk buat maksiat dikampus...

"Allahu Akbar" bersimpongan laungan takbir memulakan pacuan motor....hampir 50 org siswa UM, teman-teman di UIA sedang setia menunggu dalam salur darah,terasa listrik voltan kecil sedang mengalir...

dengan semangat yang membara jarak UM ke UIA PJ terasa sangat jauh....kami anak kampus sudah tidak sabar....di hadapan pintu masuk UIA,kerumunan warga UIA sangat jelas di Padang varsiti....kami memarkir motor bujang,bergerak perlahan-lahan sambil menelan air liur....

"gila universiti Islam mcm ni" bunyi suara Rosli...

"dah bila nak mula??"tanya Zahir kepada sahabat UIA....

"kami tunggu antum semua" jawab seorang teman....

kami merapat ke arah pentas yg sedang diamuk dendangan "lagu yg entah apa2".....

tiba-tiba meledak suara ratib yg melengking keras "lailahailallah..."

sambut menyambut semakin deras,disalut semangat dan kelompok kami anak muda kampus yang gila itu semakin membesar....

"batal...batal...batal konsert...." laung demonstran beramai2....seorg pimpinan pelajar naik ke atas pentas,merampas pembesar suara dari penyanyi yang terpana seadanya dengan bantahan ala kamikaze itu....suasana panik....ada penonton beranjak ketepi....tidak kurang mula menjauh...

Polis mula menyerbu pentas,artis bertempiaran dan kawan saya itu yang merampas mikrofon melompat ke bawah pentas....wajahnya tersembam ke kawasan becak ....wajah yang terpalit dengan lumuran becak hitam itu sangat menggelikan hati....takbir terus beriringan,slogan terus melantun ke langit malam padang UIA....

tiba-tiba tangan saya dikilas dari belakang,seorang polis beruniform biru gelap mengeluarkan gari....

"apa ni encik??" saya bertanya tanpa sedar...di bawah benderang cahaya malam itu juga tanpa sedar saya meloloskan diri....berlaku adegan kejar mengejar....engkau tahu kawan...engkau tahu...

saya memecut,berdesut dalam cahaya...

"ride the live" kata Metallica....
"run for your live" kata Kumpulan Loudness dengan raungan gitar Akira Takasaki..
serban merah dan ketayap saya mengghaibkan diri...tanpa sedar,saya dan beberapa teman sudah berada di luar pagar UIA PJ...tangkapan terus berlangsung...saya dan "banduan" lain yang terlepas berjalan keletihan ke pintu masuk UM...

"sapa kena tangkap Li??" tanya saya pada Rusli...
"ntah,macam ramai yang kena malam ni...baso menat...." seranah Seli...

aaaahhh kita anak kampus sudah bersedia dengan carut marut kehidupan dalam belantara puaka politik...

"the young angry man....dia ditakluk oleh pemberani" teringat Antonio Gramci,engkau kenal dia kawan...aaah kenal tak akan kenal...

"no woman no cry" kata Bob Marley.....itu katamu teman.....sosok lelaki hebat dibelakangnya seorang serikandi yang menopang seluruh aktivismenya...panji perlawanan juga diarak oleh muslimah mujahidah....tak selamanya perempuan bersenjatakan airmata....

Ayuh bina generasi Khaulah,Nusaibah,Asma',Fatimah,Khadijah!!!

kerana aku lelaki yang bingung membaca paparan sedu sedan di ruang maya ini....

"heii,apa yg kau tangiskan kawan...dunia tak akan berakhir dgn kegagalan cinta..."

sapu air matamu,turun ke jalanan membantah konsert "selera murahan" bersama rijjal-rijjal dakwah, namun masih dengan santun dan tertib pesonamu...

biar lelahmu diganjari pahala....murnikan niat dan wasilahmu bertepatan dengan Syarak....malam ini aku tutup dengan sebait doa buat mu teman....jgn lupa esok di Dataran itu sketsa 1994...

konsert di padang UIA itu terbatal dengan protes ala kamikaze....sah,besok akan menjadi tajuk berita dan akan disensasikan oleh media....anak-anak kampus UM tanpa perlu menunggu arahan berhimpun di Kedai Pak Amjal....engkau tahu teman,Pak Cik Amjal,sosok pejuang veteran itu paling rapat dengan aktivis pelajar dan pemuda...

kami berhimpun merayakan madu kehidupan seorang anak kampus,mencabar sistem....tiada istilah gentar dan takut....kerana dunia berubah kerana anak muda....pelajar-pelajar Universiti Peking seperti Li Ta Chao,Chen Tu Shui,Mao Tse Tung merakam di langit sejarah Peristiwa 4 Mei 1919.

Antonio Gramci,aktivis pelajar Universiti Turin memulakan gerakannya di kampus....

sah,keesokan kampus gempar....HEP tidak mengambil masa yang lama untuk menghukum pelajar yang terlibat dengan bukti daripada rakaman video polis dan rakaman RTM....beberapa orang aktivis disabit kesalahan....ada yang tidak dibenarkan mengambil skrol pada Hari Graduasi 1995, ada yg diberi amaran keras....

"mengapa kamu berdemo??" tanya pegawai HEP....luga...

"sebab aku berdemo,kerana aku MUSLIM" jawab seorang aktivis dengan bangga....ya kawan, engkau tahu anak kampus yang menjatuhkan Shah Iran dalam Revolusi Black Friday di Teheran, anak kampus yang mula bangkit mengobar panji Jihad di Afghanistan pada tahun 1979....Reformasi Indonesia marak dengan terbunuh 3 pelajar Universiti Trisakti pada 1998....

adik,kuceritakan pada mu ini,bukan ingin menayang kisah-kisah heroik zaman kami...bukan...aku ingin sampaikan padamu,jangan berdalih dengan AUKU dan seribu alasan yg dipersembah...

"bangkit dan melawan kemaksiatan" kerana yang ramai terjerumus ialah insan yg profil umur sepertimu....saya sudah tua untuk aktiviti memeriahkan jalan....ingat,

"dunia berubah kerana anak muda"

jerkahlah penguasa kampus saat kamu masih muda,berlarilah saat dikejar keparat keamanan bertopi merah,bersimbahlah dengan gas pemedih mata kerana ia akan menjadi kenangan paling manis 20 tahun akan datang...nah aku mencabarmu dik!!!

lihatlah dik....kerakusan kuasa,kolusi,hegemoni yang berlaku....mengapa dadamu sedingin ais....seperti ais kepal yang aku lahapi di bangku sekolah rendah....engkau mampu bertenang melihat koruptor silih berganti membohongi anak watan,berlabun bahawa ekonomi mencuat naik sedangkan FDI di tangga paling corot....

mana ilmu mu? atau engkau berdarah reptilia??

Dik,saat ruang engkau di kampus,berlarilah....biar tercungap lelah mengisi program....biar gas pemedih mata itu menjadi sajian hujung minggumu.....tidak cukup dengan engkau menggegar podium "mahasiswa adalah agen perubahan,check and balance" dan ribuan kata-kata muluk penyendal gegendang telinga....engkau tahu dik,aku benci pada orator kampus...mereka paling berpotensi berpaling tumit....

engkau boleh memilih mimpi apa....jalur hitam atau putih....malam ini konsert "selera murahan" itu, yang mencegah diganjar pahala....dan yang memilih untuk berhiruk pikik,banyak mana anak dara kita yang akan direnggus maruah di bilik hotel bajet....ramai mana pula anak teruna yang tertumpah nutfah merata-rata...engkau fikirkanlah teman-teman....

____________________

nota TTC:artikel ini adalah catatan penuh Ustaz Ridhuan Mohd Nor yang diambil dari status FB beliau yang mengisahkan tentang pengalaman dan jerit perih beliau dan rakan-rakan di saat berjuang menentang arus dan pembudayaan hedonisme satu ketika di kampus UM dahulu....tujuan utama aku menyiarkan artikel ini adalah untuk peringatan khas kepada diri aku dan rakan-rakan yang akan menerajui Program Intelek Gobalisasi 1M (INTEG) UKM tidak lama lagi...buat peneraju Karnival Islam INTEG iaitu Roslina,Rosilina,Faieza dan kesemua penyelaras program,beringatlah....jangan kita jadikan Karnival Islam itu dinodai dengan najis-najis hedonisme sebagaimana program-program lain yang berlansung di UKM....

yaa,aku cukup terasa dengan semangat yang diceritakan dalam artikel ini sementelah aku adalah orang yang bertanggungjawab membawa masuk teater muzikal dan konsert islami sebagai salah sebuah program utama Karnival Islam INTEG kelak....cukup bimbang jikalau aku dan rakan-rakan Majlis Tertinggi Karnival Islam gagal dalam menangani pembudayaan hedonisme dalam pelaksanaan program-program ini nanti....pohonku pada Tuhan agar diberi kekuatan kepada kami yang serba lemah ini agar segala program yang dirancang itu mampu memberi kredit kepada tersebarnya dakwah Islam ke seluruh perbukitan ilmu UKM terutamanya dan bukannya menjadi asbab kepada berleluasanya dosa kepada masyarakat UKM.....

ameenn....

Read more...

Wednesday, September 8, 2010

Taqabbalullah Minna Waminka



Ramadhan hampir meninggalkan kita, maka syawal akan menjelma, diantara kesedihan meninggalkan Ramadhan dan keghairahan menyambut aidilfitri. kedua perasaan yang akan di hadapi orang yang benar-benar mengharapkan rahmat dan magfirah dari Tuhannya. Namun bagi segelitir kita kegembiraan menjelmanya syawal tidak diiringi kesedihan meninggalkan ramadhan. Islam meletakkan raya aidilfitri sebagai perayaan bagi umat islam, banyak hikmah yang tersembunyi di situ. Sebagai orang yang menunju kepada taqwa jadikan aidilfitri ini dipenuhi dengan ketakwaan kepada Allah, bertahmid, menziarahi sanak saudara , bersedekah dan lain-lain.

Amalan sunat

Di sini penulis berkongsi beberapa perkara yang menjadi panduan untuk kita semasa menyambut kedatanganan syawal. Penkongsian ini penulis nukilkan dari penulisan dari sahabat-sahabat yang lain:

umat Islam adalah amat digalakkan untuk: -
1) Mandi sunat hari raya sebelum keluar menunaikan solat sunat Aidilfitri.
2) Menjamah makanan sebelum kelua dari rumah.
3) Memperbanyakkan Takbir.
4) Mengucapkan selamat dan mendoakan antara satu sama lain ; Tiada masalah untuk menggunakan apa jua kalimah, asalkan ianya mempunyai maksud yang sama. Contohnya,”Semoga Allah menerima amalan (amalan dan ibadat di Ramadhan) kami dan kamu”.
5) Memakai pakaian terbaik yang ada; Bagaimanapun, perlulah mengikut kemampuan dan tiada pembaziran dibenarkan. Demikian juga, tidak dibenarkan untuk menghina pakaian orang lain yang kurang indah dan mahal (kecuali pakaian seksi dan tidak menutup aurat memang diharamkan di dalam Islam).
6) Menukar jalan ke tempat solat (balik dan pergi)
7) Berziarah dan merapatkan silaturahimi sesama Muslim sempena musim cuti yang diperolehi.

Perutusan

Banyakkan bersedekah agar mereka yang memerlukan bantuan turut bergembira dan ziarahilah sanak saudara pada hari yang mulia ini bagi merapatkan lagi tali persaudaraan.Rebutlah peluang untuk menambahkan saham akhirat dengan berpuasa enam hari dibulan Syawal bagi menyahut sabda nabi s.a.w :


Maksudnya : Sesiapa yang telah berpuasa fardhu Ramadhan kemudian diikuti pula dengan berpuasa enam hari di bulan Syawal maka adalah pahalanya seperti dia berpuasa sepanjang tahun.

Akhir kalam saya inigin mengucapakan Salam eid mubarak .Minal 'aid wal faidzin, kullu 'am wa antum alfun bikhair!.. asif jiddan @ mohon maaf kepada semua atas segala silap dan salah" taqabbalullah minna waminka (semoga Allah menerima amalan kami dan amalan mu) kepada semua yang mengenali diri ini di Gamis, PMFPI dan mana-mana tempat. Sahabat-sahabat di blog, facebook, nasyid fm, twitter, millatfacebook, frenster, yahoo massegger dan seluruh sahabat online. Moga amalan kita diterima dan dijauhi oleh api neraka.



Read more...

Muhasabah Ramadhan

Salam saudara sekalian anda dijemput hadir majlis berbuku Turki….

Sebahagian mesej yang masuk di inbox telefon bimbit saya. Program iftar siapa tak mahu pergi tambahan pastinya ada pengisian, kata bisikan hati ini. Agak terkilan kerana diri ini sudah berada di kampung .. tidak dapat la hendak sertai. Bila membaca mesej ini teringat usrah di rumah Turki dua minggu sebelum Ramadhan menjelang.

Usrah bersempena menyambut kedatangan Ramadhan.. tajuk yang di bincang ialah hikmat Ramadhan.. kami menggunakan risalah an-nur yang ditulis oleh Baiduzzaman Said Nursi. seorang mujaddid Islam di Negara Turki.. menarik kupasan risalah ini, mengajak kita gembira dalam melaksanakan ibadat .. secara ringkasannya terdapat 9 perkara yang diperbahaskan namun tulisan kali ini saya ingin menyentuh persoalan berkaitan dengan nafsu. Teringat satu riwayat yang di baca:


IKTIBAR SEBUAT RIWAYAT

Dalam sebuah kitab karangan 'Ustman bin Hasan bin Ahmad Asy-Syaakir Alkhaubawiyi, seorang ulama yang hidup dalam abad ke XIII Hijrah, menerangkan bahwa sesungguhnya Allah S.W.T telah menciptakan akal, maka Allah S.W.T telah berfirman yang bermaksud : "Wahai akal mengadaplah engkau." Maka akal pun mengadap ke hadapan Allah S.W.T., kemudian Allah S.W.T berfirman yang bermaksud : "Wahai akal berbaliklah engkau!", lalu akal pun berbalik.

Kemudian Allah S.W.T. berfirman lagi yang bermaksud : "Wahai akal! Siapakah aku?". Lalu akal pun berkata, "Engkau adalah Tuhan yang menciptakan aku dan aku adalah hamba-Mu yang daif dan lemah."

Lalu Allah S.W.T berfirman yang bermaksud : "Wahai akal tidak Ku-ciptakan makhluk yang lebih mulia daripada engkau."

Setelah itu Allah S.W.T menciptakan nafsu, dan berfirman kepadanya yang bermaksud : "Wahai nafsu, mengadaplah kamu!". Nafsu tidak menjawab sebaliknya mendiamkan diri. Kemudian Allah S.W.T berfirman lagi yang bermaksud : "Siapakah engkau dan siapakah Aku?". Lalu nafsu berkata, "Aku adalah aku, dan Engkau adalah Engkau."

Setelah itu Allah S.W.T menyiksanya dengan neraka jahim selama 100 tahun, dan kemudian mengeluarkannya. Kemudian Allah S.W.T berfirman yang bermaksud : "Siapakah engkau dan siapakah Aku?". Lalu nafsu berkata, "Aku adalah aku dan Engkau adalah Engkau."

Lalu Allah S.W.T menyiksa nafsu itu dalam neraka Juu' selama 100 tahun. Setelah dikeluarkan maka Allah S.W.T berfirman yang bermaksud : "Siapakah engkau dan siapakah Aku?". Akhirnya nafsu mengakui dengan berkata, " Aku adalah hamba-Mu dan Kamu adalah tuhanku."

Dalam kitab tersebut juga diterangkan bahawa dengan sebab itulah maka Allah S.W.T mewajibkan puasa.

Dalam kisah ini dapatlah kita mengetahui bahawa nafsu itu adalah sangat jahat oleh itu hendaklah kita mengawal nafsu itu, jangan biarkan nafsu itu mengawal kita, sebab kalau dia yang mengawal kita maka kita akan menjadi musnah.

NAFSU

Bila teringat dengan riwayat tersebut teringat saya dengan beberapa isu-isu dan kes-kes yang berlaku sepanjang bulan Ramadhan, bulan yang di penuh keberkatan dan syaitan yang telah diikat, namun masih ada peristiwa dan isu-isu yang menjejaskan boleh menjejaskan iman. Sebelum ini ada beralasan sebab mereka melakukan kejahatan disebabkan hasutan syaitan. Namun alas an itu bolehkan terpakai ketika berada di bulan Ramadhan. Hakikatnya walaupun kita dijauhi dari hasutan syaitan namun nafsu masih menjadi raja di dalam diri kita..

Antara cara terbaik untuk menundukkan nafsu ialah dengan cara mujahadah. Iaitu berpuasa dan melakukan perkara yang boleh mendekati diri kita dengan Allah. Peluang yang diberikan oleh Allah s.w.t. sepatutnya digunakan sebaik-baiknya dalam mendidik dan mentarbiahkan nafsu. Namun jika kita melihat isu-isu sekeliling kita, seolah-olah menggambarkan peluang yang dikurniakan Allah dalam mendidik nafsu, dan tambahan ganjaran yang di tawarkan, seolah-olah tidak bermakna bagi diri kita.. isu pembunuhan sepanjang Ramadhan, penculikan dan pelbagai-bagai jenayah semakin menjadi di dalam bulan Ramadhan. Adakah ini menggambarkan nafsu kita sudah menjadi raja di dalam diri, dan ini juga gambaran bahawa kesempatan yang dikurniakan oleh Allah kepada kita di abaikan.

Walaupunbagaimanpun, masih ada di kalangan kita yang menggunakan kesempatan yang ada untuk mendidik nafsu dan mengambil kesempatan di dalam bulan Ramadhan yang penuh rahmat ini.. Sudah pasti sepanjang Ramadhan ini kita berasa ringan untuk beribadat. Sudah tentu ramai di kalangan kita yang sudah khatam al-Quran sepanjang Ramadhan, malahan ada yang lebih dari sekali. Kesempatan ini juga kita diberi kesempatan untuk membaiki bacaan kita dengan bertadarus. Pada bulan ini kita juga ringan untuk melakukan solat-solat sunnah, berjemaah di masjid dan juga bersedekah.

NATIJAHNYA

Di sebalik kesungguhan kita beribadat dan mengambil kesempatan dalam bulan Ramadhan ini. Adakah kita mampu berterusan dalam keadaan sebegitu., jika seorang yang masuk ke pusat serenti dan, didik supaya menjadi insan berguna. Ketika ia ada di dalam pusat tersebut, segalanya berubah, dari sudut ibadatnya, akhlak dan cara hidup lebih baik, namun bila ia keluar ia kembali kepada asal, iaitu kembali kepada kehidupan yang buruk. Adakah kita seperti itu, moga tidak.

Biarlah natijah , selama kita di madrasah Ramadhan ini, kita kembali kepada fitrah sebagai perjanjian kita dengan Allah sewaktu kita di dalam suatu lagi. Kita menang dari kokongan nafsu dengan berterusan kita mampu menunduk nafsu, janganlah hanya di bulan Ramadhan atau di madrasah tarbiyyah tersebut sahaja kita bersungguh dalam mengerjakan ibadat. Bila keluar dari madrasah tersebut, kita kembali kepada asal. Kita hanya menunggu Ramadhan yang akan datang untuk kita berusaha kembali, Ramadhan yang akan datang hanya menjadi cita-cita kita yang masih belum ada jaminan untuk kita ketemuan, jadi disini biarlah natijah di sepanjang bulan Ramadhan membentuk kita menjadi insan yang lebih baik..

HARI KEMENANGAN

Saya menulis ini, agar kita renung kembali adakah kita layak tergolong sebagai orang yang menang. Jika kita menang apa ghanimah atau ganjaran yang kita bawa untuk menghadapi bulan-bulan akan datang. Patikah perubahan ini, memberi kesan yang positif dalam kita menjalani hidup sebagai abid dan khilafah.. biarlah kita berusah untuk berterusan beramal sebagaimana kita di bulan Ramadhan. Di Ramadhan terakhir mari kita muhasabah diri kita benar-benarkah kita telah berjaya melawan nafsu..

Taqabbalullah minna waminka (semoga Allah menerima amalan kami dan amalan mu)..




Read more...

Sunday, August 29, 2010

Tiga amalan Nabi 10 malam terakhir


DALAM satu hadis yang diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim dari Abu Hurairah dikatakan bahawa: "Barang siapa yang mendirikan Lailatul Qadar dengan iman dan ketakwaan, maka Allah akan menghapuskan semua dosanya yang berlalu."



Mendirikan malam al-Qadar bermakna mengisi malam itu dengan pelbagai ibadat dan menjauhkannya daripada semua perbuatan maksiat hingga ia benar-benar menjadi malam yang penuh kebaikan dan keberkatan.



Ada beberapa amalan yang dilakukan oleh Rasulullah saw dan sahabat pada malam-malam akhir Ramadan untuk mengisi Lailatul Qadar. Antaranya:




Mandi, berpakaian indah dan berharum-haruman



Diriwayatkan oleh Ibnu Abi `Asim bahawa Huzaifah pernah mengerjakan qiyam Ramadan bersama Rasulullah dan melihat bahawa Baginda mandi pada malam itu. Ibnu Jarir pula berkata bahawa sahabat menyukai mandi pada malam-malam akhir Ramadan.



Demikian pula beberapa riwayat daripada sahabat seperti Anas bin Malik dan ulama pada masa Tabi'in menyatakan bahawa mereka akan mandi, memakai baju indah dan berharum-haruman apabila berada pada akhir Ramadan.

Apa yang dilakukan oleh Rasulullah, sahabat dan Tabi'in ini adalah satu upaya untuk menyambut dan meraikan kedatangan Lailatul Qadar, sambil berdoa mendapatkan keampunan dan keberkatan malam itu.




Melaksanakan solat sunat, iktikaf dan membaca al-Quran.



Imam Bukhari dan Muslim meriwayatkan satu hadis daripada Aishah, bermaksud: “Adalah Rasulullah apabila telah masuk 10 akhir daripada Ramadan, maka Baginda akan menghidupkan malam-malamnya, membangunkan keluarganya dan mengikat pinggangnya.”



Sahabat dan ulama berbeza pendapat dalam memberi penafsiran terhadap hadis di atas. Tetapi, mereka bersepakat bahawa Rasulullah melebihkan ibadatnya pada 10 malam yang terakhir Ramadan.

Ibadat yang biasa dilakukan pada malam Ramadan adalah solat Tarawih dan Witir serta membaca al-Quran. Dalam salah satu hadis yang diriwayatkan oleh Abu Daud dari Amru bin `Ash bermaksud: “Barang siapa yang solat pada malam Ramadan dan membaca 10 ayat daripada al-Quran maka dia tidaklah dicatat sebagai orang yang lalai.”



Mengerjakan solat dan membaca al-Quran pada pada malam yang akhir ini sangat penting hingga dalam salah satu riwayat dikatakan bahawa Rasulullah melakukan solat pada malam Ramadan dan membaca al-Quran dengan tertib.



Baginda tidak akan melalui ayat rahmat terkecuali berharap agar Allah memberikan rahmat itu dan tidak melalui ayat azab terkecuali bermohon perlindungan daripada Allah daripada azab itu.



Solat berjemaah juga sangat diutamakan pada malam akhir Ramadan hingga Imam Malik dan Imam Syafie berkata: “Siapa yang solat Isyak dan Subuh berjemaah pada malam al-Qadar, dia telah mengambil bahagiannya daripada malam itu.” Ertinya orang yang mengerjakan solat Isyak dan Subuh saja dianggap telah mendapat sebahagian daripada Lailatul Qadar, apa lagi mereka mengisinya dengan amalan lain sepanjang malam itu.



Selain solat dan membaca al-Quran, 10 akhir Ramadan ini biasanya diisi oleh Rasul dengan beriktikaf di masjid dan tidak tidur bersama isteri-isterinya. Ini berdasarkan hadis Aishah yang diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim, bermaksud:”Bahawa Rasulullah beriktikaf pada 10 hari akhir sampai Baginda wafat.”




Memperbanyak doa.



Rasulullah bersabda doa adalah otak segala ibadat. Doa juga kunci daripada semua ibadat. Aishah diperintahkan oleh Rasulullah untuk memperbanyak doa pada 10 malam terakhir Ramadan.



Dalam satu hadis daripada Aishah diriwayatkan at-Tirmizi, Aishah diajar oleh Rasulullah membaca doa pada malam al-Qadar.



Ulama bersepakat bahawa doa yang paling utama pada malam al-Qadar adalah doa yang meminta keampunan dan kemaafan daripada Allah. Perkara ini seperti doa yang diajarkan Rasulullah kepada Aishah. Doanya berbunyi: “Allahumma innaka afuwun tuhibbul afwa fa' fu anni (maksudnya, Ya Allah, sesungguhnya Engkaulah Maha Pengampun, yang suka Maha Mengampun, maka ampunilah aku ini).”



Pada malam itu Allah akan mengabulkan semua permohonan dan doa, terkecuali terhadap empat golongan manusia. Ibnu Abbas berkata: “Semua doa pada malam itu diterima terkecuali doa orang meminum arak, anak yang derhaka kepada ibu bapa, orang yang selalu bertengkar dan mereka yang memutuskan silaturahim.”



Read more...

Wednesday, June 23, 2010

Militan di Kampus, satu tanggapan


Heboh sekarang, aktiviti kumpulan militan mula memasuki kampus samada isu ini benar atau tidak? ini dilihat membahayakan dan perlu diambil peduli. Di kala Negara sentiasa timbul isu baru, timbul pulak isu kumpulan militan. Sudah tentu ia ini melibatkan keselamatan Negara dan kementerian dalam negeri yang memainkan peranan yang penting dalam isu ini. Pertamanya penulis mengucapkan syabas kepada pihak terlibat khususnya risikan Negara yang Berjaya mendedahkan dan mengambil langkah membendung perkara ini. Sekurang-kurangnya dapat menggambarkan bahawa keselamatan Negara terjamin keran kita mempunyai sistem keselamatan yang terbaik. Walaupun sebelum ini sedikit tercalar dengan isu-isu yang melibatkan keselamatan Negara seperti risikan Israel dalam APCO, hilangnya enjin jet, kapal selam dan sebagainya.



Sebalik pujian ini, akal nakal penulis terus melayarkan mindanya, dengan berfikir perkara yang dilihat hanya sisi negatif. Di benak penulis timbul beberapa perkara yang sesetengahnya telah dilontar oleh individu tertentu. Mungkin di sini lontaran pandangan sebagai bacaan sahaja tidaklah sampai tahap mempercayai, penulis beberapa kemungkinan yang ada:



1. Cuba mengalih beberapa isu



Mutakhir ini Negara sering dikejutkan beberapa peristiwa besar. Kebanyakan isu yang timbul, mengakibatkan timbulnya persoalan ketelusan, kecekapan dan keberkesanan pemerintah. Dari isu APCO, kapal selam, enjin jet, pembunuhan Altaltuya, bangunan runtuh, pembelian yang tidak masuk akal dan isu-isu lain. Dilihat, hampir semua menjuruskan mempersoalkan pengurusan dan pentadbiran Negara. Ini tidak langsung membawa kebimbangan kepada pihak yang terlibat, sudah pastinya isu-isu tersebut akan memberi impak yang negatif kepada undian yang akan diperoleh nanti, tambahan lagi ura-ura pilihanraya ke-13 sudah tidak lama lagi. Apabila ini ditimbulkan akan memberi peluang mereka untuk membentuk landskap politik yang memihak kepada mereka. Walaupun terdapat laporan yang dikeluarkan oleh Merdeka Center, berdasar kajian mereka sokongan pimpinan tertinggi pihak tersebut meningkat, tambahan pilihanraya di Hulu Selangor baru-baru ini memberi suntikan positif. Namun pilihanraya di Sibu menafikan kembali tanggapan tersebut, ini memerlukan persediaan yang rapi dan satu isu yang boleh mengalih tumpuan rakyat.



2. Kenapa begitu mudah dikaitkan Islam dengan keganasan



Sejak akhir-akhir ini, penulis melihat trend di mana pengganas atau keganasan dikaitkan dengan Islam, teoririsme dikaitan dengan Islam. Anti-Islam atau Islam dikaitkan dengan keganasan yang digunapakai oleh Amerika apabila ia cuba mengaitkan runtuhan WTC pada 11 September 2001. Kondisi anti Islam ini dilihat semakin mendapat tempat di dada akbar dan media massa tidak kira di negara non-muslim atau di negara Islam. isu ini seolah-olah menjadi sinonim dengan Islam, apabila disebut pengganas pastinya dikaitkan dengan Islam. Kenapa menjadi begitu, malahan Negara umat Islam sendiri terikut-ikut dengan trend ini yang melahirkan Islamphobia di kalangan masyarakat. Sebenarnya, jika dilihat isu ini, boleh dikatakan tiap-tiap hari pastinya ada pembunuhan terhadap umat Islam. Bukan sahaja Isu Palestine sahaja, tetapi terdapat juga dinegara lain, yang mempunyai umat Islam. Seolah-olah kita lupa kepada Chehnya, Kashmir, Sudan, Xinjiang dan banyal lagi tempat yang mempunyai umat Islam malahan jiran sebelah rumah kita sahaja, iaitu selatan Thailand yang isu tidak selesai-selesai.



Sekarang siapa yang sepatutnya digelar pengganas, mereka yang menuduh orang pengganas ini, tangan-tangan merekalah yang penuh berlumur darah-darah orang yang tidak berdosa, mereka yang juara dalam menuduh orang lahir pengganas inilah yang membunuh rakyat Iraq, Afganistan, Palestine dan banyak lagi Negara dengan bukti yang tidak pernah wujud, bukahkah sepatutnya mereka ini, digelar pengganas? bukan hanya mengelar pihak Islam militant sahaja. Pendapat ini, bukannya bermakna bersetuju keganasan yang dilakukan oleh Umat Islam yang tidak berlandaskan syara’, hanya emosi semata. Namun tulisan disini hanya mengajak kita berfikir, kenapa kita mudah terikut trend yang dibina oleh kufar. Sehingga kita yang merugikan perkembangan Islam, lupakan kita dengan ayat :



Al Baqarah 120 : "Sesungguhnya Yahudi dan Kristian tidak akan redho dengan kamu selama-lamanya sehinggalah kamu menurut cara hidup mereka. Katakanlah 'sesungguhnya petunjuk ALLAH itulah petunjuk yang benar'. Dan sesungguhnya jika kamu memilih untuk mengikuti kemahuan Yahudi dan Kristian ini setelah datang kepada kamu 'ilmu (Al Quran), maka ALLAH tidak lagi menjadi pelindung dan penolong bagimu".



Teringat pula, penulis kepada penasihat komunikasi dan strategik Negara kita, siapakah mereka?, adakah mereka terlibat dengan semua ini. Adakah isu ini menyebabkan tangkapan kembali ke dalam ISA? Sama-sama kita renungkan.



3. Membentuk perspektif negatif kepada persatuan Islam di kampus



Akal nakal penulis terus berfikiran negatif, kenapa isu-isu pengganas ini ditimbulkan?. Benar-benarkah terdapat Jemaah Islamiah di Kampus.? Jika benar kumpulan ini wujud, dan kumpulan ini mengajak ke arah keganasan dan melakukan sesuatu di luar batasan syarak memang sepatutnya dibendung. Namun di sini akal nakal penulisan, tidak menolak kemungkinan ini cara untuk membendung persatuan Islam di Kampus terus berkembang dan diterima mahasiswa. Kenapa ada kemungkinan ini, jika dilihat kecenderungan pihak pentadbiran lebih ke arah membenarkan aktiviti yang bersifat hedonisme dan pembentuk mahasiswa yang tahu angguk sahaja tidak pandai menggeleng. Tetapi sebaliknya persatuan Islam ini yang selalunya dilihat menentang lahirnya budaya. Inisecara tidak langsung, persatuan Islam, dilihat meganggu perancangan mereka, dan mutakhir ini juga persatuan Islam dilihat penggerak utama bagi melahirkan kebangkitan Mahasiswa.



Jika benar tanggapan ini, maka perlulah mereka menangani perkembangan persatuan Islam, dengan cara mewujudkan tanggapan negatif kepada persatuan Islam. Bila tanggapan negatif dapat dimanipulasikan, secara tidak langsung mahasiswa akan berhati-hati dengan persatuan Islam. Tambahan mahasiswa yang baru hendak mengenali dunia kampus, pastinya mendapat nasihat dari ibu bapa supaya berhati-hati dengan persatuan Islam, dengan nasihat jangan mengandaikan pengajian dengan penglibatan dengan persatuan Islam. Perlukah dipersalahkan ibubapa tersebut? agak sukar untuk mempersalahkan mereka, kerana mereka didedahkan oleh media dengan begitu. Dengan cara ini, persatuan Islam secara tidak langsung sukar untuk mendapat sokongan malahan persatuan Islam juga sukar untuk mengadakan aktiviti yang membolehkan mahasiswa terjun kepada masyarakat kerana tanggapan negatif tersebut mula menerjah ke minda mereka. Kebimbangan yang besar, sudah tertentu dakwah di kampus pasti mengucup, dan aktivis dakwah semakin kurang.



4. Adakah ini cara membendung kebangkitan mahasiswa?



Sebagaimana tanggapan penulis di atas, gerakan mahasiswa di kampus ke banyak dipelopori oleh persatuan Islam, namun tidaklah sampai penulis menafikan gerakan yang berwadahkan Islam sebagai perjuangan juga pencetus kebangkitan mahasiswa. Akhir-akhir ini, semakin menampakkan bibit-bibit kebangkitan mahasiswa era 80-an dan awal 90-an. Dengan pelbagai isu, yang mahasiswa cuba juarai, malahan mahasiswa dilihat semakin berani melontarkan idealisme mereka bukan sekadar dibir-bibir mulut tetapi bergerak seiringi dengan melangkahnya kaki dan menhayunnya tangan. Mereka semakin berani mewujudkan mahasiswa yang intelektual yang mampu untuk berfikir panjang dan boleh untuk menangani sesuatu isu itu berdasarkan kepada ilmu dan pengalaman yang diperoleh semasa di universiti.



Kebangkitan ini semakin menyesakkan dada dan survival politik sesetengah pihak. Mahasiswa mula semakin berani memaparkan ketidakadilan yang berlaku, mereka juga mula membuka mata masyarakat untuk menuntut keadilan. Perkara ini, yang menjadi ke bimbingan sesetengah pihak, yang sebelum ini, kebanyakan mahasiswa dengan mudah untuk dibela dan diternak. Kebimbangan ini juga, memerlukan mereka membendung gerakan mahasiswa yang terlibat. Antara caranya ialah dengan memaparkan imej negatif kepada mereka, dengan cara ini perkembangan gerakan mahasiswa ini semakin tidak mendapat sokongan dan secara tidak langsung akan memudahkan gerakan mahasiswa semakin pudar dan mengucup.



Hati benar berkata


Jika dilihat pendapat di atas hanya sisi negatif yang dilontarkan oleh penulis, seolah-olahnya busuk sungguh niat mereka yang mendedahkan Jemaah Islamiah di kampus ini. Namun di sini penulis tidaklah menghukum sebegitu rupa, hanya penulis melontarkan kebimbangan yang tercetus oleh akal nakal penulis, apa yang diharapkan lontaran pendapat di atas yang mempunyai sisi negatif itu tidak benar. Mengharapkan biarlah perkara tersebut hanya tanggapan sahaja, biarlah pihak yang mendedahkan itu merupakan orang yang benar, biarlah dipihak mereka sekelumit pun tidak ada sisi negatif yang disebut di atas. Biarlah apa yang didedahkan mereka tidak memberi impak yang negatif kepada Negara dan Islam utamanya.

Read more...

Friday, June 18, 2010

Renungan untuk peminat Bola Sepak



Mukadimah

Sudah seminggu piala dunia berlangsung, media dan tumpuan dunia ke arah pila dunia. Tidak terlepas juga di dunia Islam begitu juga di Malaysia. Walaupun kita tiada wakil yang merancakkan perlawanan namun sambutan seolah-olah Malaysia mempunyai wakil di sana. Dua hingga keempat minggu lepas kita dikejutkan dengan serangan kovoi bantuan ke Gaza, maka dunia khususnya umat Islam berasa simpati dan marah, pelbagai tindakan di lakukan berdemotrasi, boikot, aktiviti kesedaran dan malahan ada yang melatah dengan menyatakan apalah erti berdemotrasi di jalanan baik kita berjuang ke sana, begitulah semangatnya dunia khususnya umat Islam bila berdepan dengan isu tersebut. Namun bila piala dunia dirasmikan, semangat tersebut makin luntur, media masa atau laman web sosial tidak lagi menggambarkan rancaknya semangat seketika itu. Kenapa begitu berlaku, adakah Palestine kita sudah berjaya bebaskan,? pastinya masing-masing ada jawapannya. Belum diajak berfikir kearah isu-isu utama yang sepatutnya kita cakna, malahan ada yang tidak tahu.

Berbalik kepada piala dunia, jika ditanya kepada penulis, tidak menonton ke piala dunia atau tidak minat untuk mengetahui piala dunia?. Sudah tentu jawapannya “Minat juga, malahan jika ditanya lima tahun lepas, mungkin termasuk dalam golongan yang tegar. Namun sejak-sejak akhir-akhir ini minat semakin kurang, entah kenapa? Bila cuba menjiwai beberapa isu dalam dan luar Negara, semakin hilang minat tersebut. Walau bagaimanapun tetap boleh mengambil bahagian apabila diajak berbincang. Itulah penangan sebijik bola yang menjadi rebutan. Tujuan asal penulisan artikel ini, adalah mengajak sahabat-sahabat seperjuangan dalam meminati bola sepak untuk kita mengambil kira beberapa aspek, yang pada pandangan penulis perlulah kita sama-sama pertimbangkan.

Ini tidak membincang persoalan hukum syarak hanya sekadar mengajak kita berfikir bersama. Sama-sama kita fikir.

1. Islam menggalakkan umatnya bersukan, bukan menonton orang lain bersukan

Menonton sesebuah negara, negeri atau kelab bersukan lalu memberi sokongan kepada mereka, maka ia adalah tindakan yang memerlukan penilaian semula. Sebab, di manakah kepentingan memberi sokongan kepada pasukan sebuah negara bersukan padahal negara itu tidak ada kaitan kepada kepentingan Islam dan umatnya? Di manakah manfaat menghabiskan masa menonton perlawanan bola sepak antara negeri sementara masing-masing negeri lebih memerlukan warganya berusaha menaikkan tarak kehidupan masing-masing? Di manakah hikmah menyorak sebuah kelab bolasepak padahal jika penyorak itu dalam kehidupan hariannya menghadapi sesuatu masalah umpama sakit kronik, dibuang kerja atau kesempitan kewangan, kelab itu tidak akan menolong mereka walau sedikit jua?

2. Kewajiban Solat Dilalaikan

Bukan sedikit kita melihat saudara kita yang berjaga hingga tengah malam bahkan hingga menjelang waktu subuh karena menonton bola selama 2×45 menit. Setelah menonton, tidaklah pulak mereka cuba menjaga kewajipan solat apatah lagi peluang menunai solat tahajud. Namun karena rasa ngantuk yang amat sangat, solat subuh yang merupakan kewajipan setiap harinya ditinggalkan begitu saja karena badannya memerlukan rehat selepas berjaga. Solat pun ditinggalkan tanpa rasa bersalah, tanpa ada rasa berdosa. Jika seseorang tahu akibat meninggalkan solat, maka tentu ia tidak akan meninggalkannya. Ia tidak akan meninggalkannya meskipun satu solat.

Perlu kita ketahui bahawa meninggalkan satu salat saja, sudah tergolong melakukan dosa besar. Bahkan dosa besarnya bukan seperti dosa besar lainnya karena yang ditinggalkan adalah rukun islam, yang merupakan penegak bangunan Islam.. Cuba kita perhatikan sabda Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam yang diriwayatkan dari sahabat Jabir bin ‘Abdillah radhiyallahu ‘anhu,

بَيْنَ الرَّجُلِ وَبَيْنَ الشِّرْكِ وَالْكُفْرِ تَرْكُ الصَّلاَةِ
“(Pembatas) antara seorang muslim dan kesyirikan serta kekafiran adalah meninggalkan shalat.” (HR. Muslim no. 257).


3. Mengabaikan komitmen yang utama

Sebahagian orang yang sengaja berjaga untuk menonton bola juga kurang maksimal dalam menjalankan pekerjaannya. Gara-gara bola, ia mesti menangung perasaan mengantuk sehingga pekerjaan dijalnakan tidak sebaik mungkin. Sebaik-baik orang beriman tentu sahaja selalu menjaga amanah yang dipertanggungkan. Dari Abu Hurairah r.a, Rasulullah s.a.w bersabda,

أَدِّ الأَمَانَةَ إِلَى مَنِ ائْتَمَنَكَ وَلاَ تَخُنْ مَنْ خَانَكَ
“Tunaikanlah amanah kepada orang yang mempercayaimu dan tidak perlu engkau membalas dengan mengkhianati orang yang mengkhianatimu.” (HR. Abu Daud no. 3534, At Tirmidzi no. 1264, Ad Darimi no. 2597, Ahmad 3/414. Syaikh Al Albani mengatakan bahwa hadits ini shahih)


4. Melihat Aurat Orang Lain

Allah Ta’ala telah memerintahkan kita untuk menundukkan pandangan dari melihat autat orang lain. Di antara aurat yang tidak boleh di lihat adalah aurat sesama lelaki. Dari Abu Sa’id Al Khudri, Rasulullah s.a.w bersabda,

لاَ يَنْظُرُ الرَّجُلُ إِلَى عَوْرَةِ الرَّجُلِ وَلاَ الْمَرْأَةُ إِلَى عَوْرَةِ الْمَرْأَةِ
“Seorang lelaki janganlah melihat aurat lelaki lainnya. Begitu pula seorang wanita janganlah melihat aurat wanita lainnya.” (HR. Muslim no. 338)

Lalu manakah aurat lelaki? Perlu diketahui, majoriti ulama berpendapat bahawa aurat laki-laki adalah antara pusat hingga lutut. Di antara dalilnya adalah sabda Nabi s.a.w.:

فَإِنَّ مَا تَحْتَ السُّرَّةِ إِلَى رُكْبَتِهِ مِنَ الْعَوْرَةِ
“Karena di antara pusar sampai lutut adalah aurat.” (HR. Ahmad 2/187, Al Baihaqi 2/229. Syaikh Syu’aib Al Arnauth menyatakan sanad hadits ini hasan)

Bagaimana aurat permain bola dan juga penonton di stadium?. Renungkanlah!


5. Mengsia-siakan waktu

Waktu menonton adalah 2×45 minit, ditambah lagi extra time untuk masa rehat. Bagaimana lagi jika menonton hampir sebulan penuh sebagaimana pada piala dunia? Cuba bayangkan berapa waktu yang terbuang sia-sia dalam sebulan. Bukankah waktu luang itu adalah nikmat? Nikmat ini pun akan ditanyakan oleh Allah di manakah dimanfaatkan. Allah Ta’ala berfirman,

ثُمَّ لَتُسْأَلُنَّ يَوْمَئِذٍ عَنِ النَّعِيمِ
“Kemudian kamu pasti akan ditanyai pada hari itu tentang nikmat (yang dianugerahkan untukmu).” (QS. At Takatsur: 8). ‘Ikrimah mengatakan bahawa nikmat yang di maksud dalam ayat ini adalah nikmat sihat dan masa lapang. Ini berati nikmat waktu luang pun akan ditanyakan di manakah nikmat tersebut dihabiskan.

Dari sini kita dituntut untuk memanfaatkan waktu dengan kebaikan dan bukan dalam hal yang sia-sia, tidak bermanfaat apa-apa. Nabi s.a.w telah memberi nasihat mengenai tanda kebaikan Islam seseorang,

مِنْ حُسْنِ إِسْلاَمِ الْمَرْءِ تَرْكُهُ مَا لاَ يَعْنِيهِ
“Di antara tanda kebaikan Islam seseorang adalah meninggalkan hal yang tidak bermanfaat baginya.” (HR. Tirmidzi no. 2318, shahih lighoirihi)

Ingatlah bahawa membuang-buang waktu itu hampir sama dengan kematian iaitu sama-sama memiliki sesuatu yang hilang. Namun sebenarnya membuang-buang waktu masih lebih buruk dari kematian. Semoga kita merenungkan kata-kat Ibnul Qoyyim, “(Ketahuilah bahwa) mengsia-siakan waktu lebih buruk dari kematian. mengsia-siakan waktu akan memutuskanmu (membuatmu lalai) dari Allah dan akhirat. Sedangkan kematian hanyalah memutuskanmu dari dunia dan penghuninya.”


6. Musuh Allah Jadi Idola

Yang juga penyakit parah yang menimpa sebahagian peminat bola adalah kecintaan pada non Muslim yang merupakan musuh Allah. Cubalah kita lihat, manakah yang dibela ketika di antara dua kelab atau negara yang bertanding, apakah yang dipilih agamanya? Tidak sama sekali, yang dipilih bukanlah agama. Yang utamanya siapa yang lebih mahir dan lebih cantik dalam bermain itulah yang dipilih. Walaupun itu musuh Allah sekalipun, itulah yang dipilih, bahkan itulah yang jadi idola. Padahal Allah s.w.t berfirman,

لا تَجِدُ قَوْمًا يُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الآخِرِ يُوَادُّونَ مَنْ حَادَّ اللَّهَ وَرَسُولَهُ
“Kamu tidak akan mendapati sesuatu kaum yang beriman kepada Allah dan hari akhirat, saling berkasih sayang dengan orang-orang yang menentang Allah dan Rasul-Nya” (QS. Al Mujadilah: 22).

Tidakkah menjadi renungan kita bahawa seseorang akan dikumpulkan dengan orang yang ia cintai dan yang dijadikan idola. Dari ‘Aisyah r.a, Rasulullah s.a.w .bersabda,:

لَا يُحِبّ أَحَد قَوْمًا إِلَّا حُشِرَ مَعَهُمْ يَوْم الْقِيَامَة
“Tidaklah seseorang mencintai suatu kaum melainkan dia akan dikumpulkan bersama mereka pada hari kiamat nanti.” Bagaimana jika yang dicintai dan diidolakan adalah pemain bola itu non Muslim?! Semoga menjadi renungan! Cintailah para Nabi, para sahabat dan orang soleh, maka engkau akan bahagia berkumpul bersama mereka


7. Agenda Yahudi

Beberapa fakta yang berkaitan dengan zionis dan bola sepak

Disebalik kesedaran umat Islam terhadap politik umat Islam dan agamanya. Dengan bola sepak mereka boleh mengalihkan tumpuan kita. Benarkah begitu? Bolahlah kita fikirkan bersama. Ingatlah kita bagaimana pada tahun 1967, Sinai di Mesir jatuh ke tangan Israel antara sebabnya adalah kerana pada waktu itu orang Arab sedang disibukkan dengan bola.Malahan Zionis pernah mendesak kerajaan Jerman agar tidak membenarkan Presiden Iran yang dituduh Hitler ke-2 daripada turut hadir di Jerman kerana beliau tidak mempercayai "holocaust" iaitu peristiwa pembunuhan beramai-ramai orang Eropah terhadap orang Yahudi sekitar Perang Dunia II

Protokol Yahudi ke-13 dalam menguasai dunia yang berbunyi : untuk menjauhkan orang ramai selain Yahudi daripada mendapat maklumat baru tentang garis kerja yang Zionis Yahudi laksanakan maka kita akan melalaikan masyarakat dunia dengan pelbagai program permainan dan hiburan. Kita akan mengiklankan di dalam akhbar dan lainnya tentang seruan supaya mereka menceburi pelbagai kegiatan seperti aktiviti seni hiburan, sukan dan sebagainya. Dengan keseronokan yang baru ini maka pemikiran manusia akan lalai daripada memikirkan masalah perselisihan antara Yahudi dengan mereka. Apabila sesuatu bangsa telah kehilangan sedikit demi sedikit nikmat berfikir maka mereka akan datang kepada Yahudi kerana sebab yang satu iaitu Yahudi akan menjadi anggota masyarakat yang bernilai dan lebih layak dalam mengemukakan pendapat dan buah fikiran yang baru kepada manusia. Melalui cara ini negara Israel akan diiktiraf oleh dunia dan seluruh dunia akan berkhidmat untuk Yahudi.

Banyak teori yang telah dikeluarkan yang cuba mengaitkan Zionisme dengan bola sepak. Antaranya boleh lihat disini.


8. Hilang Fokus utama umat Islam khususnya pendakwah

Jom kita renungkan kisah pendakwah terkenal:

Ketika di Darul Ulum (Akademi Islam), Universiti Kaherah, setelah selesai ujian lisan di depan barisan pensyarah ulamak Bahasa Arab, sebelum Hasan Al-Banna bangun, mereka bertanya satu soalan sekadar ramah mesra, “Apakah rangkap yang paling engkau sukai, wahai Hasan?”. Hasan Al-Banna yang menghafaz 18,000 rangkap syair menjawab, “Yang paling aku sukai ialah rangkap Qadin tadabuka li amrin, In fatinta lahu farbak linafsika an tar’aa maal hamali” (Mereka telah mencalunkan engkau untuk satu urusan (penting). Jika engkau sedar (harapan itu), jauhilah kamu dari (bergelumang) dalam perkara yang remeh temeh (kerana ini akan menghampakan harapan mereka terhadap kamu)). Kesemua pensyarah terpegun dan kagum sambil berkata, “Telah lama kami bekerja di sini dan telah ramai mahasiswa/i yang telah kami tanya, namun yang memberikan jawapan yang sama dengan kamu ialah Asy-Syeikh Muhammad Abduh, ketika beliau seorang mahasiswa di sini 20 tahun yang lalu. Kami nampak kamu wahai Hasan akan memainkan peranan yang besar di hari muka”. Syeikh Muhammad Abduh adalah ulamak termasyhur di Abad 19, mengelilingi dunia Islam, menyedarkan mereka akan bahaya Penjajahan Barat yang sedang membelenggu mereka, sedang umat Islam ketika itu leka dan rela.


Kesimpulan

Di atas hanya merupakan sebahagian pendapat mungkin ada yang tidak begitu tepat. Di sini penulis hanya mengajak berfikir dan bukannya ingin meletakkan hukum menonton. Penulis hanya mengajak berfikir, adakah kita ingin tergolong mukmin yang bertaqwa dan apa sikap kita sebagai mukmin yang bertaqwa. Penulis yakin jawapanya sendiri ada pada diri pembaca artikel ini. Ambil yang baik tinggalkan yang buruk..

WaAllahualam





Read more...
Related Posts with Thumbnails

About This Blog

Blog ini menukilkan pendapat tuan blog.. disamping beberapa artikel dirasa menarik.. diharapkan blog ini mampu memberi kebaikan kepada pengunjung

About This Blog

BLOG PENKONGSIAN ILMU DISAMPING INGAT MENGINGATI

  © Free Blogger Templates Spain by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP